Fanpage : HMDA SADHATA
E-mail : [email protected]

Tips Pemasangan Keramik Lantai dan Dinding

1) Pemasangan keramik lantai dan dinding sebaiknya dikerjakan pada tahap akhir, untuk menghindari kerusakan akibat pekerjaan yang belum selesai.
2) Permukaan lantai/dinding yang akan dipasang keramik harus bersih, cukup kering dan rata air.
3) Tentukan tulangan dengan mempertimbangkan tata letak ruangan / tangga / dinding yang ada. Pemasangan keramik lantai atau dinding dimulai dari tulangan ini.
4) Sebelum dipasang, keramik lantai atau dinding agar direndam dalam air terlebih dahulu.
5) Setiap jalur pemasangan sebaiknya ditarik benang dan rata air.
6) Adukan semen untuk pemasangan keramik harus penuh, baik permukaan dasar maupun dibadan belakang keramik lantai atau dinding yang terpasang. Perbandingan adukan dan ketebalan rata-rata yang dianjurkan adalah:
→ Untuk Lantai, Semen : Pasir = 1:6, dengan ketebalan rata-rata : 2 - 4 cm
→ Untuk Dinding, Semen : Pasir = 1:4, dengan ketebalan rata-rata : 2,0 cm
7) Lebar nat yang dianjurkan, untuk lantai = 4 - 5 mm dan dinding = 2 mm, dengan campuran pengisi nat (Grout) semen atau bahan khusus yang ada dipasaran. Bagi area yang luas dianjurkan untuk diberi expansion joint.
8) Khusus untuk dinding luar, harap diberi tali air per jarak tertentu dengan mem pertimbangkan desainnya, agar tidak menerima beban terlalu berat.
9) Bersihkan segera bekas adukan/grout dari permukaan keramik, dapat digunakan bahan pembersih yang ada dipasar dengan kadar asam tidak lebih dari 5%, setelah itu segera bersihkan dengan air bersih.
10) Karena sifat alamiah dari produk keramik, yang disebabkan proses pembakaran pada temperatur tinggi, dapat terjadi perbedaan warna dan ukuran, untuk ini periksa dan pastikan keramik lantai atau dinding yang akan dipasang mempunyai seri dan golongan ukuran yang sama.

sumber : kaskus

0 Comments: